Tag Archives: permablitz

Membayangkan Punahnya Benih (dan Manusia)

kontributor: Ade Ubud – penyunting: Bekabuluh

Amankah sayur yang Anda konsumsi?
Amankah sayur yang Anda konsumsi?

Rajin makan sayur pasti sehat? Yakin? Kalau benihnya transgenik, pupuknya kimia, dan pestisidanya tak alami?

Bagi banyak produsen makanan pokok, sayur, dan buah-buahan, ketiga hal tadi merupakan satu paket ketika mereka ingin mendapatkan kuantitas produksi yang maksimal, bukan kualitas. Konsumen pun akhirnya hanya bisa memilih apa yang tersedia di pasaran, seolah tidak bisa menuntut para produsen makanan agar lebih bertanggung jawab. Padahal cara menghasilkan dan memproses makanan terkait dengan angka harapan hidup serta kualitas hidup manusia itu sendiri, dan hak prerogatif untuk berbelanja pun dipegang oleh konsumen. Continue reading Membayangkan Punahnya Benih (dan Manusia)

Cerita dari Blitz Kebun Anis

foto: Odino da Costa
foto: Odino da Costa

Kenalkan, ini Anis, salah satu pengurus Sanggar Anak Kampoeng Indonesia (SAKI), perkumpulan kreatif yang fokus pada perkembangan anak-anak di Code, Yogyakarta. Dalam beberapa bulan terakhir, Anis rajin mengikuti kegiatan-kegiatan “kebun kilat” alias permablitz, khususnya yang dilakukan sebagai kerjasama antara Permablitz Jogja dengan SAKI. Continue reading Cerita dari Blitz Kebun Anis

Tips: Menara Cacing (Worm Tower)

Seorang ibu rumah tangga di Code mengeluh bahwa sampah di rumah serta di kampungnya tidak dikelola dengan baik oleh para pengumpul sampah. Dari semua jenis yang ada, sampah dapur bisa dibilang sangat mengganggu karena bau yang muncul dan serangga yang mengerumun. Menurutnya, memasukkan sampah dapur ke tempat kompos biasa juga kurang membantu karena alasan-alasan yang sama. Ditambah lagi Code merupakan kawasan pemukiman padat. Bau dan kerumunan lalat di satu rumah bisa menyebar ke mana-mana.

Kawan-kawan dari Permablitz Jogja menawarkan satu solusi sederhana.

menara cacing Continue reading Tips: Menara Cacing (Worm Tower)

Tips: Pot Sub-Irigasi (Sub-Irrigated Planter)

Alkisah di sebuah kebun di atas atap, dua pot bersebelahan yang masing-masing berisi cabe dan kemangi (basil) mengalami nasib yang berbeda. Hari sedang terik-teriknya, dan keduanya sama-sama belum disiram. Cabe dan kemangi di pot yang satu tampak layu, namun di pot yang satunya lagi tampak segar bugar.

Kok bisa?

Foto ini diambil pada malam hari. Siang tadi terik, dan tanaman lupa disiram. Bisa lihat perbedaannya?
Foto ini diambil pada malam hari. Sebelumnya hari terik, dan tanaman lupa disiram. Bisa lihat perbedaannya?

Continue reading Tips: Pot Sub-Irigasi (Sub-Irrigated Planter)

Ayo Permablitz! (Panduan Singkat Gerakan Permablitz Lokal)

– disusun berdasarkan pengalaman Permablitz Jogja

– unduh versi PDF di sini

Apa itu permablitz?

Permablitz Jogja #4 di Batik Sogan
Permablitz Jogja #4 di Batik Sogan

Apa itu permablitz?

Di tengah kungkungan polusi udara dan air, kondisi tanah yang memburuk, (bahan-bahan) makanan tercampur zat-zat berbahaya, diperlukan keyakinan bahwa bersama-sama kita bisa menyehatkan alam demi menyehatkan diri. Dalam prosesnya, diperlukan pengetahuan, semangat bekerja (bersama), semangat berbagi, serta semangat untuk menjaga.

Muncullah orang-orang di satu kawasan yang peduli akan isu ini. Mereka berkumpul dan bergerak untuk membantu mengembalikan keseimbangan alam. Cara yang mereka ambil adalah mengubah lahan yang tidak produktif menjadi sumber pangan yang sehat dan selaras dengan alam. Satu lahan demi satu lahan, satu acara demi satu acara, beramai-ramai.

Continue reading Ayo Permablitz! (Panduan Singkat Gerakan Permablitz Lokal)

Permablitz Jogja #3: Kebun Rani (II)

after the blitz: kebun depan Rani. Photo: Rita Dharani

Di tengah sumpeknya kekuasaan yang terlalu maskulin, yang merajai setiap sudut kehidupan sehari-hari kita sekarang, ditambah pekerjaan harian saya yang selalu berhubungan banyak dengan dunia laki-laki, aktivitas berkebun seperti menyuburkan energi feminitas yang memberi keyakinan pada masa depan.

Kalau bukan karena “arisan berkebun” Permablitz Jogja dan semangat gotong royong, susah dibayangkan dalam sekejap saya punya kebun masif yang siap tanam. Buat kami, berkebun pangan tidak melulu bicara soal isu lingkungan, gaya hidup organik, kembali ke alam, konsep hijau, eksotisme bertani atau sok enviromentalist. Continue reading Permablitz Jogja #3: Kebun Rani (II)

Permablitz Jogja #1: The Genesis

Untitled

Ini adalah kebun Astrid. Kebun ini terletak di  daerah selatan Jogjakarta, dalam wilayah perkampungan Nitiprayan.

Astrid masih mengontrak rumahnya tetapi karena ketertarikannya dalam isu-isu berkebun tengah berkembang, ia ingin membuat kebunnya sendiri. Sebuah lahan dimana ia akan menanam sayurnya sendiri, bumbu dan rempah-rempah. Ia senang memasak dan ketika ia bisa memetik langsung cabe dari kebun sendiri adalah sesuatu yang sangat menyenangkan. Ia tidak suka membuang sisa makanan/sisa sampah dapur dengan sia-sia dan merasa harus mulai membuat komposnya sendiri.

Persoalannya ia tidak tahu harus mulai darimana. Continue reading Permablitz Jogja #1: The Genesis